Aher, Politisi PKS Jalin Kerjasama dengan Negara Komunis China, Tapi Curut-curut PKS Bikin Fitnah Jokowi Antek China dan Komunis

4879
Aher Ke China

Inilah kunjungan yang sangat mengesankan selama saya menjadi Gubernur,” kata pria yang akrab disapa Kang Aher itu saat berkunjung ke Kedutaan Besar RI di Beijing, Kamis.

Kepada Duta Besar RI untuk Tiongkok merangkap Mongolia Soegeng Rahardjo, Aher membandingkan kunjungannya ke negara-negara di kawasan Eropa.

“Berbeda sekali ketika kami berkunjung ke Eropa. Memang di sini tidak seramah masyarakat Jabar, tapi sudah cukup ramah,” kata Aher yang selama berada di daratan China itu mengunjungi empat daerah dalam upaya penguatan kerja sama provinsi kembar atau ‘sister province’.

Menurut dia, kunjungannya ke Guangxi, Chongqing, Sichuan, dan Heilongjiang belum pada tahap konkret mengenai nilai investasi.

“Sampai soal investasi memang belum. Namun kerja sama sangat luar biasa. Kesepakatan dalam bentuk ‘sister province’ itu permanen. Tentu ada pembaruan, tapi tidak ada batas waktu. Hal ini bisa menaungi semua kesepakatan yang sudah ada,” ujar Aher seperti dikutip Antara, Minggu (11/5).

Dengan Provinsi Guangxi, Aher menyebutkan pembicaraan tentang rencana peresmian pabrik mobil Wuling asal provinsi itu di Jabar.

“Peresmiannya oleh Presiden RI pada bulan Juli mendatang. Saya undang Gubernur Guangxi untuk hadir,” katanya.

Di Chongqing, Gubernur membicarakan mengenai kerja sama proyek monorel dan sistem perkeretaapian lainnya.

“Chongqing memang jagonya kereta api. Insya Allah kami akan mulai kerja sama monorel untuk bandara baru, Bandara Kertajati (Majalengka),” ujar kader Partai Keadilan Sejahtera itu.

Selain itu, Aher yang didampingi empat anggota DPRD Jabar dan jajaran pejabat pemerintah daerah setempat juga ke Sichuan dan Heilongjiang untuk membicarakan kerja sama di bidang teknologi, pertanian, dan peternakan.

Bahkan Aher tertarik dengan sistem pengelolaan sampah yang ditawarkan berbiaya 69 RMB (Rp 134.550) per ton.

“Biaya pengelolaan sampah yang hanya 69 RMB itu jauh lebih murah. Di Indonesia bisa Rp 200 ribu sampai Rp 300 ribu. Kami sudah berkali-kali tender sampah, tapi selalu gagal,” katanya.

Dia juga tertarik untuk mengembangkan teknologi mobil dan sepeda motor bertenaga listrik karena selain ramah lingkungan juga biaya pengadaannya sangat murah Rp3,5 juta hingga Rp 6 juta per unit.

Menurut dia, kerja sama yang digagasnya itu tidak semata saling menguntungkan kedua belah pihak secara finansial, melainkan juga ada transfer teknologi.

“Apalagi kalau kita bicara Asia, maka semangatnya kemajuan bersama. China maju, Indonesia juga harus maju,” kata Aher yang bakal mengakhiri jabatan periode keduanya sebagai Gubernur Jabar itu pada tahun depan.

(Dari pelbagai sumber/Gerpol)