Erdogan Makin Otoriter: Internet diblokir, 120.000 Pegawai Negeri Dipecat. Suram

1133
Tayyip Erdogan

Turki pada hari Sabtu memecat lebih dari 3.900 orang dari dinas sipil dan militer sebagai ancaman terhadap keamanan nasional, dalam pembersihan utama kedua sejak Presiden Tayyip Erdogan diberi kekuatan referendum.

Erdogan memenangkan konsesi tersebut dalam sebuah referendum pada pertengahan April, yang oleh kelompok hak asasi manusia dan beberapa sekutu barat meyakini bahwa Erdogan membawa negara tersebut pada rezim otoriter.

Baca:

Pemecatan tersebut – dilakukan bersamaan dengan tekanan media – penjaga penjara yang terkena dampak, pegawai, akademisi, pegawai direktorat urusan agama dan 1.200 anggota angkatan bersenjata termasuk hampir 600 petugas.

Mereka dipecat karena dicurigai memiliki hubungan dengan “organisasi teroris yang merupakan ancaman terhadap keamanan nasional”, demikian sebuah keputusan dalam Berita Resmi.

Pada hari Rabu, lebih dari 9.000 polisi diskors dan 1.000 lainnya ditahan karena diduga memiliki hubungan dengan jaringan ulama berbasis di AS, Fethullah Gulen, yang oleh Ankara menyalahkan upaya kudeta Juli lalu di mana dia telah menolak semua keterlibatannya.

Secara keseluruhan, sekitar 120.000 orang telah diskors atau dipecat dari pekerjaan mereka dan lebih dari 40.000 ditangkap setelah kudeta yang gagal, yang menewaskan 240 orang, kebanyakan warga sipil.

Penahanan massal pada awalnya didukung oleh banyak orang Turki, yang mendukung Erdogan dalam menyalahkan Gulen.

Namun kritik telah meningkat saat penangkapan tersebut melebar, banyak orang yang ditahan atau dipecat karena menyangkal keterlibatan mereka dalam kudeta tersebut. Orang-orang yang dipecat tersebut mereka sebut dengan nama “korban pembersihan”

Wikipedia dan Situs Kencan diblokir

Sejak usaha kudeta yang lalu, Ankara juga menghadapi kritik Barat yang meluas terhadap catatan kebebasan berbicara, bahkan pihak berwenang pada hari Sabtu melarang beberapa program penayangan televisi, yang oleh Wakil Perdana Menteri Numan Kurtulmus bulan lalu berbeda dengan kepercayaan dan budaya Turki.

“Dalam layanan penyiaran radio dan televisi, menunjukkan di mana orang diperkenalkan dan / atau berkumpul untuk menemukan teman … adalah dilarang,” kata Lembaran Negara, di mana pengumuman resmi diumumkan.

Bahkan Periklanan untuk layanan perjodohan juga dilarang.

Beberapa jam sebelumnya Turki memblokir ensiklopedia online Wikipedia, badan pengawas telekomunikasi mengutip sebuah undang-undang yang mengizinkannya melarang akses ke situs web yang dianggap cabul atau ancaman terhadap keamanan nasional.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa larangan kencan hanya akan berlaku untuk saluran satelit yang “melakukan iklan untuk produk seksual”, dan bukan untuk prime time televisi.

Eropa telah lama memendam kekhawatiran tentang komitmen Erdogan terhadap demokrasi bergaya Barat, yang berakar pada Islam politik, namun dia tetap menentang kritik tersebut.

Turki tahun lalu memenjarakan 81 wartawan, lebih banyak daripada negara lain, menurut Komite Pelindung Wartawan yang berbasis di New York.

(reuters/gerpol)