Kisah Nenek Sidup, Listrik Rumahnya Dimatiin dan Diusir dari Rumahnya karena Dukung Ahok

1001517
Nenek Sidup berkeluh kesah akan diusir karena mendukung Ahok

Pilkada Oh Pilkada…

Apa salahnya memilih calon Gubernur Jakarta? Undang-undang melindungi hak setiap Warga Negara untuk memilih dalam tataran Demokrasi Pancasila. Setiap Warga Negara yang telah memenuhi syarat boleh memilih siapapun Paslon secara Luber (Langsung, Umum, Bebas, Rahasia) dan Jurdil (Jujur Adil).

Anies Sandi ingin dipilih secara demokratis, tapi menggunakan cara yang sangat jauh dari konsep demokrasi itu sendiri. Pembiaran Anies atas intimidasi dan pemaksaan memilih, dengan kampanye paksaan menggunakan Agama sudah semakin mengkawatirkan (Baca: Terbongkar Kebohongan Anies, Ternyata Spanduk “Jakarta Bersyariah” Dipasang oleh Pendukungnya)

Atau spanduk menolak mengurus Jenazah Terungkap Sumber Spanduk Penolakan Jenazah Pendukung Ahok dari Tim Anies Sandi

Di Pejaten, tepatnya di Jln. Kemuning Dalam 4 RT O11/ 05 Kel. Pejaten Timur. Seorang Ibu bernama Sidup, pekerjaannya memandikan Mayat dan juga Tukang Urut. Rumahnya sangat sederhana dengan ukuran rumah 2 x 3 meter dan dihuni 4 anggota keluarga. Diusir dari rumahnya karena mendukung Ahok.

Cara mengusirnya juga membuat geleng kepala, pendukung Anies Sandi mematikan aliran listrik di rumah Ibu Sidup supaya tidak betah dan kemudian diusir. Hal semacam ini seolah “wajar” dan tujuan dari tim Anies Sandi adalah “Pemilih Ahok Djarot adalah penista Agama, silakan diusir dari rumahnya”

Kisah Ibu Sidup menjadi viral saat blusukan Ahok di kawasan Pejaten Jakarta Selatan. Nenek Sidup mengeluhkan nasibnya pada Ahok, apakah memilih seorang paslon berhubungan denga masuk surga/neraka? Dan isu ini diangkat terus oleh Anies Sandi tanpa ada kecaman dari Anies Sandi.

Area Pejaten ini berdekatan dengan area ketika Ahok dihadang dan diusir seorang FPI (Baca: Saat “Blusukan” Ahok Debat dengan Pria yang Mengaku Ketua FPI Pasar Minggu)

Strategi Anies Sandi yang tersisa dan masih “dilestarikan” adalah menajamkan isu Agama ini menjadi satu hal yang masif, mengorbankan Warga Jakarta yang ingin menjalankan demokrasi dengan benar.

Menggunakan isu Agama untuk mengintimidasi warga adalah strategi Anies Sandi yang dihembuskan oleh Eep Saefulloh Fatah curut Khilafah.

Baca:

(gerpol)