Curut Hamas Siap Bumi Hanguskan Gaza, Jika Israel dan Palestina Menyetujui Perjanjian Damai

696
Ismael Haniyeh, Pemimpin Hamas yang sembunyi di Qatar

Hamas, gang teroris di Palestina akan bersiap mengobarkan perang jika Presiden Palestina Mahmoud Abbas menandatangani perundingan damai dengan Israel yang direncanakan akan dilakukan di Gedung Putih Amerika Serikat.

Hamas diperkirakan akan menerima perbatasan 1967, seruan untuk berhenti melakukan pemusnahan terhadap orang-orang Yahudi, namun tetap berkomitmen untuk memerangi Israel

Baca:

Hamas akan mengungkap “piagam” barunya pada Senin malam di sebuah konferensi pers di ibukota Qatar, Doha, kata pejabat Hamas.

Meskipun isi dokumen tersebut belum dirilis secara resmi, sumber-sumber Hamas telah melaporkan ketentuan utamanya dalam beberapa pekan terakhir. Ketentuan ini, kata mereka, meringkas posisi yang diucapkan bertahun-tahun oleh pejabat senior Hamas, termasuk pendiri kelompok tersebut, Sheikh Ahmed Yassin.

Piagam baru tersebut akan menerima gagasan negara Palestina di dalam perbatasan tahun 1967, namun tanpa mengakui Israel. Menurut sumber Hamas, hal itu akan menyerang perusahaan Zionis sebagai proyek agresif yang dibangun untuk merampas hak-hak orang-orang Palestina.

Namun isinya berbeda dengan piagam 1988 yang berasal dari organisaasi itu juga, menyerukan sebuah pertempuran melawan Israel, bukan perang pemusnahan terhadap semua orang Yahudi.

Dokumen tersebut, yang berisi 11 bab dengan 41 artikel, juga akan secara efektif mengumumkan kemerdekaan Hamas dari gerakan orang tuanya, Ikhwanul Muslimin.

Hamas tidak mengakui afiliasi apapun ke Ikhwanul Muslimin dan menegaskan bahwa Hamas, sebagai gerakan pembebasan Palestina, tidak akan mencampuri urusan dalam negeri negara lain.

Hal ini juga diharapkan dapat mengenali perjuangan rakyat tanpa kekerasan sebagai alat yang sah untuk memerangi pendudukan, dan bukan hanya perjuangan bersenjata.

Ismail Haniyeh, wakil biro politik Hamas yang berbasis di Gaza, mengatakan pada hari Minggu kemarin “dokumen baru tersebut akan melemahkan prinsip maupun strategi kami. Yerusalem, hak untuk kembali, persatuan Palestina dan kekuatan perlawanan adalah prinsip dasar. Perubahan ini disesuaikan dengan jaman.”

Sumber Hamas mengatakan bahwa organisasi tersebut memutuskan untuk secara resmi mengungkap dokumen tersebut untuk mengacaukan usaha Trump untuk memulai kembali perundingan damai Israel-Palestina dan pertemuan Gedung Putih yang direncanakan akhir pekan ini dengan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas.

Harian pan-Arab Asharq Al-Awsat melaporkan pada akhir pekan bahwa penyajian piagam baru pada konferensi pers hari Senin akan menjadi langkah besar terakhir yang diambil oleh Khaled Meshal, kepala biro politik Hamas saat ini, sebelum pengunduran dirinya yang direncanakan.

Hamas diperkirakan akan mengumumkan penggantian Meshal beberapa hari kemudian, dan Haniyeh diperkirakan akan mendapatkan pekerjaan tersebut. Jika demikian, dia akan membagi waktunya antara Gaza dan Qatar.

Namun, terlepas dari upaya Hamas untuk menggambarkan pembukaan piagam baru tersebut, Hamas mengakui bahwa perhatian utama penduduk Gaza saat ini adalah tindakan penghukuman yang dilakukan Otoritas Palestina terhadap Hamas, yang telah memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza.

“Otoritas Palestina harus mengerti dan tidak membuang waktu dengan langkah-langkah hukuman seperti mengencangkan pengepungan dan pemotongan gaji, karena Gaza akan tetap kuat,” Haniyeh berkeras dalam pidatonya pada hari Minggu.

Dan jika sanksi terhadap Gaza dimaksudkan supaya Abbas dan Trump makin keras melawan aksi Hamas terutama soal terorisme di Gaza, Haniyeh melanjutkan, “Saya katakan bahwa kekuatan perlawanan adalah kekuatan dan kehormatan kami, dan jangan berharap untuk Dapatkan sesuatu dari Trump. ”

(haaretz/gerpol)